We use cookies to improve your game experience and to analyse our traffic. We also share information about your use of our site with our social media, advertising and analytics partners. Details OK
REGISTER AND PLAY FOR FREE!

Finalisasi Mesin F1 untuk musim ke-42

Official MyRacingCareer.com Magazine
Language:

Finalisasi Mesin F1 untuk musim ke-42

Indonesia 31.03.2021 09:48:19
Kenyataan yang ada saat ini dengan adanya pengembangan mesin baru oleh tim-tim memaksa kami untuk melakukan beberapa perubahan pada sistem yang diusulkan. Berikut ini adalah penjelasan lengkap mengenai hal tersebut dan mungkin juga beberapa informasi menarik bagi para manajer tim F1.
1. Jika tim yang lebih lemah tidak memiliki banyak uang daripada tim papan atas dan tidak mampu memiliki banyak karyawan, mereka dapat membangun satu bagian pada satu waktu dan melakukannya dengan semua karyawan, tidak melakukan 3 proyek dan membagi sumber daya. 2 musim tidak cukup untuk membangun seluruh mesin? Menurut Anda, mengapa saya menulis selama beberapa musim pertama mesin pemasok akan lebih baik dan tim akan meningkat setelah beberapa musim? Ya karena 2 musim saja tidak cukup... Tetapi 4 musim jauh lebih baik untuk hal ini, tim tidak akan memiliki mobil yang hebat karena mereka harus menggunakan sumber daya untuk mesin dan membangun bagian lain ketika tidak ada proyek mesin, dan mesin yang tidak terlalu bagus selama musim-musim pertama, tetapi akan mendapatkan keuntungan setelah beberapa musim. Kerahkan semua upaya pada sasis ketika mesin mendekati potensi. Ini adalah kesempatan yang bagus (tapi terlewatkan) bagi tim yang lebih lemah karena tim yang lebih kuat mencoba membangun mesin dalam 2 musim ini (dan kehilangan potensi lebih cepat karena membagi sumber daya di antara lebih banyak proyek). Dengan cara ini, tim yang tidak terlalu kaya ini dapat mencapai level yang sama atau lebih baik dari tim papan atas setelah beberapa musim.

2. Telah diketahui bahwa potensi penurunan didasarkan pada kegagalan intelektual para desainer. Jadi hal ini tidak dipengaruhi oleh anggaran proyek atau fasilitas, hanya kualitas desainer. Itu berarti desainer yang lebih baik yang ditugaskan ke proyek, potensi penurunannya lebih lambat, sementara dengan karyawan yang lebih buruk, potensi penurunannya lebih cepat. Hal ini membuat kata-kata saya dari 1 menjadi lebih kuat (1 proyek pada saat itu membutuhkan lebih banyak waktu untuk menyelesaikan mesin penuh TETAPI mengurangi potensi lebih lambat dan memberikan kesempatan yang lebih baik untuk membangun mesin yang baik). Argumen ini hanya berlaku ketika tim benar-benar berusaha memaksimalkan kualitas sedekat mungkin dengan potensi yang ada, jika Anda melakukan misalnya suku cadang aero dan Anda benar-benar tidak perlu memaksimalkan kualitas, maka tidak terlalu penting seberapa cepat potensi penurunan.

3. Cara lain untuk mengoptimalkan biaya/hasil adalah dengan menemukan bagian mana yang paling berpengaruh pada mesin akhir dan bagian mana yang paling mudah dibuat. Mungkin ada bagian yang lebih masuk akal untuk dibangun lebih lemah (tidak di atas 95% / lebih tepatnya hanya 90%), menghemat uang dan berinvestasi di tempat lain. Dan ketika saya mengatakan "mungkin", itu jelas berarti salah satu dari 4 bagian mesin lebih sulit untuk dikembangkan dan biayanya lebih mahal sementara itu memberikan lebih sedikit pada mesin akhir.

4. Ada beberapa tim yang tidak memiliki kesempatan untuk membangun mesin yang bagus kecuali mereka memulai proyek dari awal karena potensi mereka sudah buruk. Sementara itu, ada tim yang akan memiliki mesin berkualitas di awal musim 42, dan ada juga tim yang akan memiliki mesin yang bagus tetapi sedikit kemudian.

5. Mesin yang sangat bagus yang dibangun oleh tim diharapkan mencapai 95,5% - 96% - ada kemungkinan satu atau mungkin 2 tim akan mencapai sedikit di atas 96%. Saat ini, mesin yang paling baik dikembangkan tampaknya berada di kisaran 92,5-93,5% (termasuk suku cadang yang saat ini sedang dikembangkan) tetapi kita dapat mengharapkan peningkatan hingga akhir musim.
PEMBARUAN (2021-03-31 16:34 CET): Mesin yang dibangun terbaik diperkirakan akan sedikit di atas 97%.

6. Saya rasa karena tidak akan ada mesin yang benar-benar "murah", maka peraturan untuk memaksa tim menggunakan satu mesin pemasok untuk setidaknya 5 musim tidak terlalu dibutuhkan. Dan karena hal ini tidak mendapat sambutan meriah, saya rasa tidak akan ada yang menentang keputusan untuk membatalkannya.

7. Berikut ini adalah pilihan pemasok mesin dan akan ditambahkan ke daftar resmi pemasok dalam beberapa hari ke depan.
- 95% mesin berkualitas tinggi dengan harga tinggi - 10 juta per musim (biaya sedikit lebih mahal atau hampir sama dengan biaya yang harus dikeluarkan oleh tim untuk membuat mesin sendiri dengan 4 bagian dengan harga 95% yang mencakup anggaran proyek, biaya departemen mesin untuk 8 musim, sebagian dari biaya karyawan)
- sekitar 94% mesin solid yang akan lebih kuat di beberapa trek sementara lebih lemah di trek lainnya - 8,5 juta per musim (harga ini sedikit lebih murah atau hampir sama dengan apa yang harus dibayar oleh tim untuk mengembangkan mesin seperti itu)
- sekitar 92,5% mesin yang lumayan/tidak terlalu bagus - 6,5 juta
- Mesin "murah" dengan kualitas 90.5% - 5M (jauh lebih murah daripada yang harus dikeluarkan oleh tim untuk membuat mesin seperti itu - memberikan dorongan besar pada anggaran untuk membuat sasis atau bagian lain yang lebih baik - tetapi cukup masuk akal untuk menabung untuk masa depan).

8. Karena beberapa tim telah menginvestasikan uang untuk mesin tetapi tidak memiliki kesempatan untuk menyamai kualitas mesin 92,5% tersebut, maka 8 musim balap yang tragis akan menjadi kesempatan untuk pemulihan. Bahkan jika hasil pengembangan tidak menghasilkan mesin F1 yang berkualitas, masih ada penemuan yang memiliki nilai bagi produsen mobil produksi dll. Tim dapat menjual pengetahuan tersebut kepada pihak ketiga dan mendapatkan kembali anggaran proyek (bukan bagian dari gaji karyawan atau biaya pemeliharaan fasilitas). Tim dapat melakukan hal ini dan menandatangani kontrak dengan pemasok mesin pilihan mereka. Batas waktu untuk keputusan ini adalah sebelum hari ke-72 musim ini.

9. Tanking dapat diterima tetapi hanya dengan cara yang masuk akal dan untuk hukuman yang masuk akal. Hal ini dapat membantu menghemat uang untuk melakukan pengembangan yang baik setelah beberapa musim dan untuk mencapai kesuksesan dalam waktu singkat, tetapi ketika melakukan hal ini, sponsor tidak ingin membayar begitu banyak uang kepada tim yang berada di urutan terakhir dalam setiap balapan atau sama sekali tidak kompetitif. Saat ini kami memiliki batas peringkat tim yang ditetapkan minimum 500. Batas ini akan diabaikan jika tim memiliki kedua mobil yang lebih lambat dari 104% dari waktu terbaik di Q1.
Jika kita menggunakan batas pada kualifikasi musim ini di Paul Ricard di mana waktu terbaik di Q1 adalah 01:35.119, maka batasnya adalah 1:38.923.
Batas ini akan mulai berlaku sejak awal musim 43. Jika tim dengan peringkat di bawah 500 menjadi kompetitif, mereka tidak dapat turun peringkat lebih rendah dari peringkat mereka saat itu...

10. Kami sedang mengerjakan sistem keuangan F1 baru yang terinspirasi dari F1 sungguhan - Batas Biaya. Kehidupan nyata F1 berubah dan versi kami juga akan berubah. Itu berarti tanking tidak akan masuk akal di masa depan. Meskipun kami tidak ingin sepenuhnya menghilangkan keuntungan yang diperoleh dari manajemen yang baik di musim-musim sebelumnya, jadi kami akan menghabiskan banyak waktu untuk mencari solusi yang baik dengan mempertimbangkan semua aspek dalam sistem. Dan salah satu tujuannya adalah untuk menyederhanakan sistem keuangan agar lebih mudah dipahami. Nantikan saja!
Article is also available in these languages:
Català Čeština English Español Français Magyar Indonesia Nederlands Português, Brasil Polski Português Русский Svenska Slovenščina Українська
Add comment!

MyRacingCareer News

English 14.04.2024 16:10:29
English 01.04.2024 12:28:13
English 01.03.2024 13:17:53
English 02.02.2024 11:07:47
English 30.01.2024 15:57:03
English 01.01.2024 13:16:07
English 24.12.2023 16:33:00
English 01.12.2023 11:55:21
Indonesia 13.11.2023 16:15:00
Indonesia 11.11.2023 14:00:00
English 02.11.2023 10:29:36
English 01.10.2023 19:54:23
English 04.09.2023 22:39:33
English 28.08.2023 13:55:42
English 01.08.2023 11:04:58
English 30.06.2023 20:12:21
Indonesia 08.06.2023 20:00:04
Indonesia 01.06.2023 11:52:57
Indonesia 01.05.2023 17:23:19
Indonesia 30.03.2023 23:34:52
Indonesia 24.03.2023 21:26:46
Indonesia 01.03.2023 23:47:40
Indonesia 01.02.2023 00:03:01
Indonesia 16.01.2023 16:48:35
Indonesia 03.01.2023 11:22:30
Indonesia 30.12.2022 11:30:14
Indonesia 01.12.2022 10:14:14
English 01.11.2022 11:13:37
English 23.10.2022 19:54:44
English 01.10.2022 23:30:31
English 02.09.2022 12:44:46
Indonesia 23.08.2022 18:38:06
English 08.08.2022 11:12:19
English 02.08.2022 12:15:01
English 01.07.2022 11:35:31
English 01.06.2022 14:11:11
English 22.05.2022 17:18:56
English 02.05.2022 12:58:23
Indonesia 26.04.2022 12:43:16
English 01.04.2022 10:58:52
Older articles

Breaking News: Casildo Fawwaz Akan Berkompetisi di Moto3 World Series Musim Depan

Indonesia 22.05.2023 - Casildo Fawwaz secara resmi mengumumkan bahwa ia akan mengakhiri karirnya sebagai pembalap mobil dan memulai karir barunya sebagai pembalap sepeda motor dan akan berkompetisi di ajang Moto3 World Series musim depan. Di bawah naungan managernya Hizbi Alfaiz, pembalap berusia 22 tahun tersebut akan berkendara diatas Honda dan membalap bersama Alpha Honda Racing Team. Dalam pernyataannya, ia mengungkapkan bahwa performa yang mengesankan di custom series pada S50 dan S51 membuat ia tertarik untuk... Show full release

Aditya Permana, Pembalap Baru Bergabung dengan Tim Balap Formula 4

Indonesia 20.03.2023 - https://images.unspl... 20/03/2023 - Tim balap Vortex Racing dengan bangga mengumumkan kedatangan pembalap baru, Aditya Permana, yang akan bergabung dengan tim untuk berlaga pada ajang Formula 4 Southeast Asia musim depan. Aditya Permana atau Aditya sapaannya adalah pembalap muda berbakat asal Indonesia yang telah menunjukkan kemampuan mengemudi yang luar biasa di ajang balap mobil di dalam dan luar negeri. Pada usia 18 tahun, Aditya telah mengumpulkan sejumlah prestasi yang luar biasa, terma... Show full release

Rayakan Kemerdekaan, F3 Indonesian Series resmi diumumkan

Indonesia 07.09.2016 - Indonesia 18.08.2016 - Para pembalap Indonesia mendapatkan hadiah spesial. Di hari kemerdekaan Indonesia yang ke 71, F3 Indonesian Series resmi hadir di musim depan. Di dalam seri ini terdapat 2 sirkuit kebanggan Indonesia, Sentul dan Lippo Village, serta beberapa sirkuit lain dari negeri tetangga. Joe Kokoro, salah satu pembalap Indonesia, mengungkapkan kegembiraannya atas kabar ini. Dia berharap, adanya seri baru ini dapat menjadi wadah para pembalap-pembalap baru untuk unjuk gigi sesuai k... Show full release

Rayakan Kemerdekaan, F3 Indonesian Series resmi diumumkan

Indonesia 18.08.2016 - Para pembalap Indonesia mendapatkan hadiah spesial. Di hari kemerdekaan Indonesia yang ke 71, F3 Indonesian Series resmi hadir di musim depan. Di dalam seri ini terdapat 2 sirkuit kebanggan Indonesia, Sentul dan Lippo Village, serta beberapa sirkuit lain dari negeri tetangga. Joe Kokoro, salah satu pembalap Indonesia, mengungkapkan kegembiraannya atas kabar ini. Dia berharap, adanya seri baru ini dapat menjadi wadah para pembalap-pembalap baru untuk unjuk gigi sesuai kemampuannya. "Ideal... Show full release

The Achievement is Improved

Indonesia 27.07.2016 - July on the 19th racing season Raffa Putra started to show prominent improved. As many as six riders from Indonesia could finish the race in the top 20. Achievement is to be even better than the last three races in which drivers with an aggressive character can finish in the top ten positions. "The racing season 19th, frankly, I started with a condition that is not easy, the competition this season is much more stringent than the season before. I have to compete with racers who have e... Show full release

GP Azerbaijan: Rio Haryanto Lalui 49 Lap Tanpa Ganti Ban

Indonesia 22.06.2016 - Pembalap Manor Racing asal Indonesia, Rio Haryanto, finis di posisi ke-18 atau posisi terakhir di Grand Prix Formula One Eropa di Sirkuit Baku, Azerbaijan, Minggu (19/6/2016). Namun, Rio tetap memandang hasil tersebut dengan positif. Balapan di Sirkuit Baku berjalan berat bagi para pembalap, tak terkecuali Rio. Pembalap kelahiran Solo ini mengalami benturan di tikungan pertama ketika balapan baru memasuki lap pertama, sehingga menyebabkan dia masuk pit stop. Nico Rosberg dari Mercedes ... Show full release

Joe Kokoro Juarai Kejurnas musim 18

Indonesia 11.06.2016 - Kejurnas musim ini telah berakhir. Di event balap antar permbalap terbaik nasional ini, Joe Kokoro berhasil merebut titel pertama sepanjang karirnya. Pembalap berusia 22 tahun ini sukses mengungguli rival-rivalnya dengan mengoleksi 9 kemenangan dan 15 podium dari 20 balapan yang dijalani. Dengan hasil ini, Joe sukses bertengger di puncak klasemen dengan 817 poin. Unggul 33 poin dari Dewanto Satria di posisi kedua. Joe sendiri mengungkapkan rasa syukurnya karena berhasil memenangkan titel per... Show full release

Satria Pramudita: Debut Manis Seorang Rookie dan Persiapan di Musim Mendatang

Indonesia 17.04.2016 - Musim 17 telah usai bagi para pembalap. Demikian pula bagi Satria Pramudita. Memulai karirnya sebagai seorang rookie, musim ini adalah musim perdana baginya. Awal musim yang kurang memuaskan bagi dirinya setelah hanya mampu meraih 1 poin di ajang Flippers Cup dan menempati peringkat 21. Namun secara perlahan mulai bangkit dengan meraih 9 poin dan menempati peringkat 16 di Marathon Cup. Fanatics Trophy menjadi ajang pembuktian dengan berhasil meraih 54 poin dan menempati peringkat 6. Setelah suks... Show full release

Rio Haryanto Bicara Soal Kemungkinan F1 di Indonesia

Indonesia 31.03.2016 - Pebalap Indonesia, Rio Haryanto, menyebut bahwa dibutuhkan proses untuk menyelenggarakan Formula 1 di Indonesia. Namun, bukan berarti itu tidak mungkin. Musim ini adalah musim perdana Rio membalap di Formula 1, dan oleh karenanya menjadi musim perdana di mana ada pebalap Indonesia memacu jet darat Formula 1. Pada balapan perdananya, di Melbourne, beberapa pekan silam, Rio gagal finis. Mobil Manor yang dikendarainya mengalami kerusakan mesin di tengah balapan. Kendati begitu, Rio tak kecewa... Show full release

Berita terbaru Rio Haryanto di F1

Indonesia 22.03.2016 - Rio Haryanto menelan hasil kurang memuaskan dalam balapan perdananya di Formula One (F1) setelah gagal finis di GP Australia, Minggu 20 Maret 2015. Ia pun berjanji bakal tampil lebih baik di seri berikutnya. Pada balapan di Albert Park, Rio yang start dari peringkat buncit dan sempat menyodok ke urutan 19. Sayang, ia gagal melanjutkan balapan di putaran 17 karena masalah pada mobil MRT-05 miliknya. Setelah ini, balapan F1 akan berlanjut ke GP Bahrain pada 3 April 2016 mendatang. Kabar bagu... Show full release
RUNTIME 0.027s - DB 0.006s - PHP 0.021s